بِسْمِ اللَّهِ الرَّحْمَٰنِ الرَّحِيمِ

Alhamdulillah, sudah lama tidak menulis dek hambatan masa dan ruang yang terlimpah di media sosial lain. Hari-hari yang berlalu, jari melaju meniti ruang sosial yang memaparkan indah dan derita dunia. Tahun demi tahun berlalu, jalan hidup tidak sikit yang berubah. 

Melewati usia yang semakin banyak, perihal jiwa sering diperkata. Aku sebagai wanita merasa tergugat saat melayari media sosial. Cemburu melihat rakan-rakan tersenyum indah menghiasi ruang facebook dan instagram bersama anak yang comel dan suami yang setia. Mungkin ya ada kisah-kisah berbangkit di sebalik senyuman mereka tapi hati aku tétap meruntun pilu. Ya, aku juga ingin seperti mereka yang bahagia punya keluarga dan zuriat. Lantaran itu, aku merendahkan diri menyambut salam perkenalan yang entah dari siapa-siapa. Nah, akibatnya aku terluka sendiri. 

Aku bukan wanita yang cocok pada pandangan mereka, kerana aku tidak punya rupa atau bentuk badan yang pada mereka patut ada pada seorang wanita. Aku cuma seorang wanita biasa yang sudi memberi hati pada orang yang sudi menerima baik dan buruk diri aku sendiri.

Kini di usia 26 tahun, Aku hanya mampu berserah pada Allah, agar Dia menghadirkan seorang lelaki yang baik hatinya, luhur jiwanya, menyayangi aku sepenuh hati, cerdik akal fikirannya dan berbudi bahasa.

Aku tidak mahu lagi, berhabis masa dan perasaan pada sesiapa yang tidak sepatutnya aku cinta. Aku seorang wanita yang insyaallah punya ketimbang akal, tidak mengharut pada indah dunia, gila pada emas permata walau mungkin ada secebis suka. Aku bukan wanita yang merasa bangga pada cantiknya pakaian dan tingginya tumit kasut, pada mahalnya sebuah kerudung bersangkut butiran permata. Aku hanya seorang perempuan biasa yang tudungnya hanya berharga tidak seberapa, bajunya yang tidak indah begemerlapan, yang kasutnya menjadi tohmahan teman sekerja, kerana tidak bergaya. Aku seorang wanita yang tidak kagum pada agamnya binaan rumah, pada warna-warninya solekan muka, pada cantiknya hiasan rumah.

Aku cuma seorang wanita yang belajarnya habis ke ijazah, yang menekuni indahnya bait dan hadith, menghafal Quran yang tiga puluh, walau yang diingati cuma beberapa surah. Aku cuma seorang wanita yang mengalir airmatanya, membaca betapa indah susunan sastera, bergelak ketawa membaca canda sang penulis, hingga terbit hairan si teman, masakan membaca buku sampai begitu?

Aku juga seorang wanita yang empunya sisi buruk yang banyak sekali, hingga jikalau aku menaip disini, nescaya keraslah jemari dan panjanglah entri. Aku seorang wanita yang manjanya begitu tidak bertempat sekali, bangun malam mesti ditemani, begitu penakut sekali. Yang aku maksudkan manja itu, bukanlah manja yang tuan puan fikirkan. manjaku itu adalah manja yang 'annoying' sekali, tidak bisa ditegur dengan lantang, kerana aku akan menjadi terusik sekali. Aku juga kadang meninggalkan hafalanku dan tilawah berhari-hari kerana malas menguasai, atau aku gantikan dengan tayangan filem yang langsung tidak dapat aku faedahi. Aku juga seorang yang sentiasa kelewatan kemana-mana, hatta ke pejabat sekali. Ya, aku bukan seorang yang menepati kehendak waktu. 

Tidaklah mahu aku meneruskan titipan ini, membuka aib sendiri, bak kata peribahasa, bagai membuka pekung di dada. 

Banyak kali sudah aku terima persoalan baik dari teman-teman atar lelaki yang aku sambut salam perkenalannya. Bagaimana ciri-ciri lelaki idamanku(?). Sudah panjang aku menuturkata kelebihan dan keburukan diri, mungkin disini jua aku melontar kata. ini lah lelaki yang aku cari,

Aku mencari seorang lelaki yang baik hatinya, luhur budinya seperti yang telah aku sebutkan di atas.  Juga dia seorang lelaki yang cerdik akal fikirannya, halus pemerhatiannya, tenang jiwanya, dan baik budi bahasanya. Menjadi seorang lelaki yang baik tidak bermakna harus dia berteleku di masjid mengamati butiran zikir, tapi dia punya hati yang tersentuh melihat seorang tua melintasi jalan, merasa sangsi melihat si buta teraba-raba, lalu dalam hatinya mendesak supaya menolongnya. bahkan jika dia masih belum menolong, dia sudah cukup baik untukku. Luhur budi dan halus pemerhatiannya. Seorang yang luhur budi, halus pemerhatian dan baik budinya, semua terzahir pada tindak tanduknya dan kata-katanya. Kerana aku ingat pesan nabi, jika baik hatinya, maka baiklah seluruh jasad dan tingkah lakunya.! Caci maki dan carut marut bukanlah zikir hariannya, hingga dia merasa terbiasa menyebut perkataan yang tidak enak di telinga dan memberi sangsi di jiwa.

Tuhan, jika dia masih wujud di dunia, maka permudahkan urusanku bertemu dengannya. Dan aku juga akan berusaha memperbaiki diri, agar cocok jiwa kami. Dan redhakanlah jiwaku jika tiada jodohku di dunia yang fana' ini. 

*maaf jika anda merasa posting saya ini menggamit rasa meloya.

Comments

Popular posts from this blog

Hafizah and her new braces made at Jordan ^^