Posts

بِسْمِ اللَّهِ الرَّحْمَٰنِ الرَّحِيمِ

Alhamdulillah, sudah lama tidak menulis dek hambatan masa dan ruang yang terlimpah di media sosial lain. Hari-hari yang berlalu, jari melaju meniti ruang sosial yang memaparkan indah dan derita dunia. Tahun demi tahun berlalu, jalan hidup tidak sikit yang berubah. 
Melewati usia yang semakin banyak, perihal jiwa sering diperkata. Aku sebagai wanita merasa tergugat saat melayari media sosial. Cemburu melihat rakan-rakan tersenyum indah menghiasi ruang facebook dan instagram bersama anak yang comel dan suami yang setia. Mungkin ya ada kisah-kisah berbangkit di sebalik senyuman mereka tapi hati aku tétap meruntun pilu. Ya, aku juga ingin seperti mereka yang bahagia punya keluarga dan zuriat. Lantaran itu, aku merendahkan diri menyambut salam perkenalan yang entah dari siapa-siapa. Nah, akibatnya aku terluka sendiri. 
Aku bukan wanita yang cocok pada pandangan mereka, kerana aku tidak punya rupa atau bentuk badan yang pada mereka patut ada pada seorang …
Bismillahirrahmani-rraheem.

Sudah hampir ke penghujung bulan Mac 2016, tahun yang aku harap tak terlalu laju melabuhkan tirai.

Mac menjadi saksi gerhana dan suhu panas sesangat, tapi walimah-2 still meriah. :)

Hampir seminggu aku di utagha, hajat me-rai walimah sahabat done succesfully. Dari Kedah ke Perlis pastu ke Pulau Pinang, menggigil kepanasan jugaklah. (over) 😝

Ouhh, aku nak cakap pasaipa ni ?

lupaa, bukan pasal jaulah aku sebab kengkawan aku dah banyak tulis di Facebook. Aku nak cakap pasai jantung aku sebenaqnyaa.

Mungkin disebabkan aku sedang menganggur, ditambah keadaan aku yang sokmo lupa makan ubat, jantung aku mencapai 100++ BPM hampir setiap hari. Kadang-2, bimbang jugak jika sampai tempoh jantung aku berhenti mengepam kepenatan. Nauzubillah.

Ada beberapa keadaan yang buat aku rasa sangat berdebar, walaupon aku rasa benda tu silly. hahah

bergaduh dengan adik, terasa hati dengan Umi sebab rasa dipinggirkan (hehe), adik makan semua sate pon aku menangis. blues sangat ni…

Hafizah and her new braces made at Jordan ^^

Image
Assalamualaikum and selamat pagi, tengahari, petang dan malam. Konniciwa. Memandangkan saya berada di Mafraq, Jordan, jadi selamat pagi dan Ohaiyyok daripada saya. Masih dinihari. 1:12 AM. Heee ~

Disebabkan saya tidak sabar mencoret secebis memori permulaan memakai braces, (baca: takut lupa sebenaqnya) saya gapai device ni walaupon malam sunyi sepi dan gelap gelita. Ehh, banyak pula Hasyu nya. 

* Hasyu : pemanjangan kalam tanpa faedah dalam ilmu balaghah.

Braces.

Memang dalam hati berbolak balik sejak lebih kurang 5-6 tahun ni. Gigi bermasalah sejak kecil lagi. Masih terbayang-bayang ummi bawa ke klinik gigi. Masih terbayang-bayang waktu tahun satu di IQT dulu (2007). Ke-demam-an bila gigi geraham dicabut. Aishh, masih teringat balik ke rumah dengan gigi berdarah dan sakit-sakitan.

Hee

Bila dicongak segala harta yang ada, memang tak mampu memasang angan ber-braces. Beribu itu bukan suatu perkara yang disebut-sebut dalam our household. Tanggungan had kifayah memang memadam segala mimpi.…

diriku kaku

bismillah.maaf dipinta, menghilang kusut dijiwa. aku masih di sini, mencari jiwa dan jati diri.musnah angan dan cinta, bila dunia memenuhi ruang jiwa, memadam hasrat menjadi seorang hamba.alangkah angkuh diriku, meninggalkan tuhan sedang jiwa merintih perit,  
"...sudah.!!aku sedang memerhati diri, oh.. alangkah ruginya diri, bila tuhan tak dicari.selamanya noktah bukan di sini.
Saya terfikir sesuatu hasil daripada PERTAMA ke-8. Isu pendidikan.Antara saya dan adik beradik yang lain, hanya saya yang mengambil pengajian islam secara formal (baca : sijil), 2 orang lagi belajar pengajian Islam klasik (baca : pondok). Lama saya memendam rasa terhadap sistem pembahagian ilmu syariah di universiti. Khusus di negara Arab, fiqh, usuluddin dan adab. sebab saya tidak pernah belajar syariah di Malaysia, maka kurang pasti bagaimana sistem pembelajarannya. Baik, ini bukan point utama. Tapi, ada kontranya bila ilmu syariah yang sepatutnya melingkupi dua takhassus khas ; Usuluddin dan Feqh di asing. Saya bukan musuh sistem, tapi terasa ralat dengan pembahagian dan marhalah (baca : tingkatan) pembelajaran siswa siswi Syariah.Bayangkan, seorang pelajar lepasan SPM yang hanya ada sedikit asas bahasa arab, hanya mendalami sebahagian ilmu syariah di sebabkan pembahagian takhasus. Ilmu yang tidak terangkum, bagaimana seorang siswa atau siswi mahu mencerna Ilmu peradaban yang seben…

update ~

Image
belajar update blog, cuti tinggal beberapa hari. saya masukkan label post tulisan-tulisan ustaz yang banyak bagi manfaat dan motivasi dalam menghadapi dunia hari ini.

teringin juga mahu blog ni menarik, tapi saya takpandai. takpe jelah kot. ada satu laman mengganti hobi menconteng buku sudah cukup buat saya.

hari-2 guna fon kecil tu untuk baca blog-2 para ustaz, salafi, sufi, pemikiran haluan kiri, so-called sosialis, haraki, and .. and.. cerpen. ni semua chenchen *husna* yang ajar. aktiviti sampingan. hee [^^,]v

semalam menangis kononnya takmahu hidup lagi kat dunia ni, banyak sangat dosanya. tapi lupa pula Allah kata, jangan putus asa dengan rahmatNya. banyak kerja mesti diselesaikan. instead of putus asa, kenapa takbangun dan teruskan misi belajar dan cari ilmu. teringat lagi post tentang kata-kata Ibnu Qayyim AlJauziyyah, dalam jantung hati ini, ada keserabutan yang takkan hilang kecuali dengan cantiknya hubungan dengan Allah.

hai, takcukup lagi ke Allah bagi peluang.?  jom turu…
Kaum muslimah pada generasi hari ini yang disebut sebagai generasi X-Y-Z, generasi FB dan internet yang banyak mengalami masalah dalam 'komitmen' hidup seperti perkahwinan, keibuan dan rumahtangga. Hal ini boleh diketahui melalui laporan yang datang dari pelbagai sumber yang menyebut tentang sikap mereka yang manja, cepat lemah semangat, mudah panik, tidak berani keluar dari zon selesa dan kuat pergantungan kepada orang lain atau tidak pandai berdikari.

Mereka juga terkenal sebagai golongan yang cepat putus asa, mudah berubah fikiran dan kurang adab atau kurang budi-bicara dan lemah kemahiran komunikasi dengan pihak yang lebih tua, berbeza dengan mereka (baik pendapat, idea atau situasi) atau lawan jantina. Golongan ini juga didapati mudah dan cepat atau dalam bahasa lain gopoh membuat kesimpulan, keputusan dan rumusan tentang sesuatu dalam hidup sehingga menyebabkan mereka mengalami banyak masalah semasa.

Malangnya, dalam keadaan begitu kaum muslimah hari ini, …